teror

yang namanya diteror pasti sangat tidak menyenangkan. kupikir hampir semua orang bakal setuju dengan pendapat ini. teror pasti bikin suasana jadi ga menyenangkan, mengganggu ketentraman, dan bikin perasaan jadi ga enak. yang paling ga enak ya kalo teror itu dah mengganggu aktivitas kita.

aku ga lagi bicara teror dalam skala besar ko. cuma teror kecil2an yang berkaitan dengan beberapa miscall2 ga jelas. ga jelas siapa orangnya. yang kalo kita angkat langsung di reject dan kalo kita tanya malah nyelimur ga jelas.

kalo seandainya yang kita hadapi adalah orang dewasa atau paling ga orang yang sepantar dengan kita, itu-meskipun masih sangat menyebalkan- masih lebih lumayan, karena paling ga kita bisa ngomong terus terang soal kita merasa terganggu, ato kalo masih ga mempan kita bisa melakukan hal2 jahat macam mereject dll tanpa merasa bersalah.

nah yang jadi masalah adalah, kalo seandainya sang peneror adalah anak2 yang umurnya jelas jauh dibawah kita dan kebetulan kita kenal dengan baik. apa yang harus kita lakukan?

itu yang akhir2 ini sedang kuhadapi. awalnya sempet juga kutanggapi karena rasanya ga enak kalo ga nanggapi, dan kebayang2 muka mereka yang kecewa kalo seandainya aku ga membalas. ditambah lagi dengan komentar dari si mamah soal kalo seandainya hal itu kejadian ke anakku kelak.

cuma ko lama2 jadi ga nyaman juga ya?apalagi waktu dah mulai komplain dan memaksa. di satu sisi rasanya kesel banget ga pengen balesin lagi, apalagi kalo dah mulai ngerasa konyol dengan menanggapi mereka. tapi di sisi lain tetep juga ada perasaan bersalah kalo mo nyuekin, apalagi ada kekhawatiran kalo mereka langsung menilai aku negatif. serba salah.

arrghhh!!!

rasanya hampir frustasi ngurusin hal sepele kaya gini. padahal masih ada sejuta hal lain yang harus dipikirkan. 😦

akhirnya aku mengambil keputusan tidak menanggapi miscall2 mereka dan beberapa sms, kecuali yang isinya baik2. dan berhenti menanggapi saat isinya mulai lagi membuat hati ga nyaman.

apakah keputusanku benar atau salah?aku juga ga tau.

yang aku harapkan adalah moga2 hal ini ga berbalik kearahku nantinya…

Iklan

7 thoughts on “teror

  1. nonadita: bener ko anak sd dan perempuan, mereka anak2 dari tempat kkn ku kemaren. kayanya memang pengen ngobrol. awalnya masih baik2 aja, tapi waktu dah mulai maksa, aku mulai capek juga. apa aku emang kurang sabar? 😦

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s